Langsung ke konten utama

Butuh Healing? Yuk, Menulis...

 

Menulis salah satu cara healing yang efektif (Foto : Fixabay)

Sekarang semakin banyak orang yang menyadari bahwa menulis bisa menjadi salah satu proses healing. Healing dalam arti yang sebenarnya ya, bukan seperti yang sedang nge-tren saat ini. Yup, healing dalam pengertian yang sebenarnya adalah sebuah proses penyembuhan luka batin yang bisa mengganggu emosi seseorang.

Setiap orang tentu memiliki luka batin yang berbeda dalam jangka yang cukup lama. Tidak terkecuali saya. Pengalaman-pengalaman buruk di masa lalu dan tidak memiliki kesempatan untuk mengungkapkan perasaan disakiti, biasanya akan menjadi luka batin yang terus menumpuk seiring perjalanan waktu. Kondisi seperti ini jika dibiarkan tentu akan memengaruhi aktivitas keseharian saya.

Orang-orang yang memiliki luka batin yang dalam cenderung lebih sensitif, sering berpikiran negatif, sulit memberi maaf dan percaya pada orang lain, dan cenderung untuk bersikap cuek  pada lingkungan sekitarnya.

Namun jangan khawatir, ada banyak cara untuk menyembuhkan luka batin ini, salah satunya dengan cara menulis. Menulis bisa menjadi terapi yang efektif untuk proses healing. Sebab ketika menulis, orang akan mengeluarkan seluruh perasaan, baik rasa sedih, kecewa, termasuk mengeluarkan racun-racun yang mengendap di dasar jiwanya.

Sebagai blogger, saya tentu lebih mudah melakukan self healing melalui tulisan. Banyak  peristiwa  dalam kehidupan ini yang bisa membuat kita merasa kecewa, sedih dan marah. Perasaan itu akan larut dengan sendirinya, jika kita mulai menuangkannya dalam bentuk tulisan.

Tulisan-tulisan itu memang bisa menjadi jejak bahwa kita pernah berada di titik yang mengecewakan, pernah disakiti. Namun bersamaan dengan menulis kita, tanpa sadar kita telah meluangkan waktu untuk melakukan hal beberapa hal penting yang bisa menyembuhkan luka batin itu.

Proses Healing Yang Terjadi Selama Menulis

1.      Me Time

Dalam keseharian, menulis menjadi  me time yang spesial dan paling saya sukai. Karena menulis memberi kesempatan untuk bicara pada diri sendiri, meluahkan   perasaan, emosi dan lain-lain.

2.      Mengelola Pikiran

Dengan menulis, secara otomatis kita akan mengelola pikiran dan perasaan hingga lingkungan yang ada pada diri kita. Memilah-milah emosi dan energi mana yang perlu disimpan atau dibuang. Jika menulis menjadi sebuah kebiasaan, tentu kita menjadi pribadi yang jauh lebih tenang, dan berpikir positif.

3.      Memaafkan diri sendiri

Memaafkan diri sendiri atas kondisi di masa lalu yang tak bisa kita ubah, merupakan proses paling penting dalam healing. Meski tidak mudah, namun setelah menumpahkan perasaan melalui tulisan, pelan-pelan kita akan menyadari, bahwa memaafkan itu membuat dada terasa lega. Semua menjadi lebih mudah saat kita memaafkan diri sendiri. Karena memaafkan itu menyembuhkan.

4.      Melakukan kegiatan positif

Banyak manfaat yang didapat dari menulis. Sebagai seorang blogger, selain bisa untuk self healing, menulis membuat kita bisa menyebar manfaat melalui tulisan-tulisan baik. Menginformasikan hal-hal yang berguna bagi orang lain.

5.      Memaknai masa lalu

Menulis tak bisa lepas dari proses mengingat informasi-informasi yang tersimpan di masa lalu. Tak jarang membuat kita mengubah pola pikir dan pandangan terhadap masa lalu. Bahwa tidak semua hal buruk di masa lalu betul-betul buruk. Selalu ada sisi positif dari segala hal. Bukankah apa yang tidak bisa membunuhmu, hanya akan membuatmu lebih kuat?

6.      Penghasilan tambahan

Satu hal yang tak kalah penting, menulis berarti membuka peluang untuk mendapatkan penghasilan tambahan.  Ini salah satu hal yang mendorong saya untuk menulis. Baik di blog pribadi maupun di media sosial.

Selain untuk bersenang-senang, menulis hal-hal baik akan membentuk  personal branding saya sebagai blogger, sekaligus menyehatkan jiwa dan menambah peluang pemasukan. Menulis membuat hidup menjadi lebih mudah untuk dijalani.

Jadi, apakah Anda tertarik untuk menulis atau menjadi blogger? Jangan lupa pilihlah internet provider yang mendukung aktivitas menulis, seperti IndiHome, misalnya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Akademia LEAD by IndiHome, Solusi Untuk Anak Yang Hobi Game Online

Pentingnya pengasuhan anak agar cerdas bergame online (Foto : Pixabay) Dear Mom, pusing nggak sih melihat anak-anak nge-game online melulu? Sepertinya ini problem yang dimiliki hampir semua orang tua yang memiliki anak usia sekolah. Persoalan ini makin rumit karena pada akhir-akhir ini sistem pembelajaran jarak jauh kembali diberlakukan di beberapa wilayah. Berdalih untuk memudahkan proses belajar, anak-anak memiliki keleluasaan untuk berlama-lama menggunakan gawai. Terlebih jika tersedia jaringan internet cepat di rumah, oh, tentu membuat anak-anak senang menghabiskan waktu untuk bergame ria. Dengan catatan, hal itu terjadi jika orang tua tidak peduli dengan kegiatan anaknya selama di rumah. Beberapa waktu yang lalu, saya sempat berbincang dengan seorang teman, seorang ibu yang berprofesi sebagai   praktisi pendidikan, Lita Edia. Beliau mengatakan, bahwa kita tidak bisa menahan kemajuan teknologi yang mengubah kehidupan kita. Kita tidak bisa membalikkan zaman, tetapi kita bisa m

Faiz, Anak Down Syndrome yang Berbakat Jadi Model Cilik.

  Menjadi model dalam balutan beskap produk khas Lelaki Kecil Saya tidak pernah menyangka, Faiz, putra ke-3 Mbak Sri Rahayu akan tumbuh sehat, ceria, penuh percaya diri dan menggemaskan, seperti yang tampak dalam foto-foto yang kerap diunggah ibunya ke media sosial. Saya bahkan hampir tak percaya, ia bisa bertahan sampai sebesar ini, dan baik-baik saja. Mengingat awal kelahirannya yang penuh drama dan air mata. Riwayat kelahiran dengan jantungnya yang bocor saja sudah cukup memukul perasaan, ditambah dengan kenyataan pahit, Faiz didiagnosa Down Syndrome. Entah berapa banyak teman-teman kecil seperjuangannya yang telah berpulang. Namun, Faiz tetap bertahan. Untuk lebih lengkapnya, yuk, mengenal Faiz, model cilik lewat penuturan Sri Rahayu, Sang Bunda. Wanita berhijab ini adalah seorang penulis, blogger dan vlogger yang cukup lama berkecimpung di dunia maya.   Sosok Faiz yang rapuh di awal kelahiran (doc Bunda Faiz) Awal Kelahiran Yang Penuh Ujian Hari itu, 11 Januari 2018, hari yang tak

Cerahkan Desember Dengan Satu Klik, Bikin Semua Lebih Asyik

  Aplikasi terbaru myIndiHome, memudahkan pengguna internet (Foto : Fixabay) Desember tahun ini diawali dengan banyak peristiwa heboh yang menguras emosi dan menimbulkan kesedihan mendalam. Dari kasus bunuh diri seorang mahasiswi di samping kuburan ayahnya yang melibatkan seorang oknum polisi. Kasus yang akhirnya terungkap akibat kegaduhan netizen di media sosial. Sayangnya, keadilan tidak bisa menyelamatkan korban yang telanjur putus asa dan memilih mengakhiri hidupnya. Kesedihan di dunia maya belum sepenuhnya hilang, disusul peristiwa meletusnya gunung tertinggi di Pulau Jawa, Gunung Semeru. Terlalu mengejutkan rasanya. Tidak ada yang bisa mencegah peristiwa alam sehebat gunung meletus, hanya saja kita masih bisa berdoa, semoga erupsi gunung ini tidak terlalu banyak memakan korban jiwa, dan masyarakat bisa segera pulih dan beraktivitas seperti biasa. Tentunya ini memerlukan bantuan dan dukungan semua pihak. Selain peristiwa di atas, ada satu peristiwa yang cukup mempengaruhi